Rahma Ama Kodok

Jumat, 31 Agustus 2018

KKN (KULIAH KERJA NDONGENG)

Assalamu'alaikum gaes..😎
Bagiku KKN adalah suatu kegiatan yang sangat mengasikkan. Kenapa? Selain kegiatannya bukan di kampus, juga karena kita bisa bermasyarakat loh. Kegiatan dimana kita dianggap manusia paling segalanya. Kegiatan dimana kita dianggap manusia yang bisa dalam segala hal. Misalnya aja nih, Ama dianggap bisa ngajar, bisa ceramah di depan ibu ibu pengajian, bisa mimpin acara arisan dan hal hal sejenisnya. Padahal.... Diriku belum seberapa ilmunya dibandingkan mereka.

KKN REVOLUSI MENTAL IAIN PURWOKERTO. Alhamdulillah Ama bisa masuk daftar KKN itu dalam sebuah kelompok 21 di desa Argosari kecamatan Ayah kabupaten Kebumen. Untuk pertama kalinya Ama bisa menginjakkan kaki di tanah Kebumen, dan di tempatkan di ujung, di pelosok, desa tersulit, desa terpencil, desa yang jalannya cor (ruzaaakk), di tengah tangah hutan, di atas gunung. Alhamdulillah... Bener bener ini mengajarkanku untuk sangat bersyukur hidup di Purwokerto. Yang sudah nyaman segalanya.

Haiii.. di desa Argosari ternyata tidak semenyedihkan yang ku kira. Di sana menemukan keluarga baru. Menjalin silaturahmi dengan masyarakat desa Argosari yang sebagian besar mata pencahariannya sebagai tukang nderes. Alias jadi pengrajin gula Jawa. Daaaan betapa bahagianya Ama bisa bersahabat dengan anak-anak desa Argosari. Sampai saat ini saja rasanya ingin menangis karena merindukan mereka.

Karena saking sukanya sama anak-anak, entahlah ini naluriku sepertinya. Setiap hari ku sempatkan bermain dengan mereka. Sore mengaji di masjid, setelah itu bermain di lapangan, kadang Ama minta diajarkan main voli oleh mereka. Eits jangan salah ya, walaupun masih anak-anak mereka jago voli loh. Atau kalau ama bosan, mereka juga mengajarkanku main sepak bola. Sepak bola versi anak-anak Argosari tentunya. Kaki telanjang. Bola pun bola plastik seadanya. Belum lagi, gawangnya. Hanya dengan dua buah sandal dari salah satu dari pemain, kadang malah sendalku.

Kegiatan special di hari Jumat adalah Jumat Ceria. Sebelum ada KKN di hari Jumat mereka  ngajinya libur loh. Tapiii.. khususon  kali ini ada KKN ada kegiatan Jumat Ceria. Yaitu kegiatan duduk bersama dan mendengarkan kisah-kisah anak islami. Ini adalah hal paling bahagiaaaa untukku. Karena apa? Karena tawa mereka terdengar begitu tulus. Walaupun Ama harus berekspresi seperti
Monyet, katak, atau malah orang gila sekalipun. Dengan kisah kisah yang Ama ceritakan kepada mereka, harapannya mampu menggugah hati yang lama tertidur pulas. Agar mereka lebih peka terhadap lingkungan sekitar.

Bagiku.... KKN itu kuliah kerja ndongeng. Karena, memang kegiatan selama 45 hari itu Ama banyak ndongeng. Bukan cuma sama anak-anak, bahkan sama ibu ibu bapak bapak Lansia. Bayangkaaaan.. ndongeng di depan lansia. Ternyata lebih sulit dibanding ndongeng di depan anak-anak. Sulit sulit menggemaskan. Ndongeng itu suatu kesenangan yang tiap hari Ama lakukan selama di sana. Semoga saja ada sedikit warna untuk hidup mereka. ☺️

Minggu, 20 Agustus 2017

Liburan

Assalamu'alaikum sahabat.. 
Bagaimanaa kabarnya? Kau baik baik saja kan tanpa aku selama ini. Hehe.. 
Kau tau kenapa aku kembali lagi Assalamu'alaikum. 
hai, ama senang sekali, bisa kembali lagi di sini. Rindu rasanyaa. Baiklah, ama ngga bakal bahas rindu itu ya kali ini. Sesuai judulnya, Liburan. 
Masa liburan ama masih berlangsung, sampai nanti tanggal 3 September 2017. Libur semester 4 memang lama. Sejak bulan Juni - September. Daaan pastilah ama memanfaatkan masa libur panjang itu sebaik mungkin. Hayati lelah bang, habis dikejar deadline tugas sama UAS. Hehehe. 
Biasanya masa masa libur begini, ama dikasih jatah pulang 2 mingguan lah. Habis gitu harus ke pondok lagiee. eakss.. 
Alhamdulillah libur yang bener bener libur. Lebaran kemarin ama diajak main ke Goa Lawa, dan mlipir mampir ke Lembah Asri Serang. Sebenernya niat mau refreshing, tapi ujung-ujungnya tetep momong si adik kecil Fadli. Karena dia ikutan. Dan ama pergi kesana bersama keluarganya mama Ziyan. Alias nebeng mereka. ahihihi..
Hey,kau tau? ini liburan yang bener bener libur. Tapi tetep aja ama ngga bisa refresh otak. Yaiya,bayangin aja disana ama cuma ngejar ngejar Fadli yg minta jajan ini itu. Berasa jadi mamanya Fadli tau. Tapi, seperti itu saja bisa sangat membahagiakan. Gimana si rasanya punya adik kecil, dibawa main kemana mana, dan ujung ujungnya ama dikira mamanya. welee udah pantes apa ya? hihi
.
Balik lagi ke liburannya. Sehabis masa libur di rumah habis, akhirnya berangkat juga ke Purwokerto. Libur begini pondok masih sepi, adanya tuh santri baru yang baru pada daftar. Tapii, ada tugas yg harus dikerjakan. Apa itu? tugas momong anak anak TPQ. Begitulah tiap hari setelah di pondok ini ama momong mereka. Hari hari ama di rumah ataupun di pondok tetep satu judulnya Momong. wkwk. Disela sela momong anak TPQ yang kadang suka narik narik rebutan ngaji, sampe kerudung ama menceng kemana mana. Ama juga punya tugas momong anaknya orang. Sebenernya ama disuruh tu ngajarin ngaji si anak, cuma ujung ujungnya yaa momong juga. wkwk. 
Banyak kenakalan yg mereka lakukan. Tapi.yaa ama bisa apa? selain sabar ama harus gimana? membalas kenakalan mereka? Haha ama tidak sejahat itu. Banyak sabar kalo momong begini. 
ini Liburan yang bener bener libur. Dan isinya momong semuaaa. Dari momong si adik kecil di rumah, anak anak TPQ, dan anaknya bunda Fatma. Ngga liburan ke wisata wisata yg keren? ah, berkumpul bersama keluarga di rumah saja sudah membahagiakan. Itulah liburan yang sesungguhnya. 
ini liburanku, gimana liburanmu?

NB : Ini ngetiknya cape bgt abis di HP sih. wkwk 

Pelangi

Assalamu'alaikum sahabat.. 
Bagaimanaa kabarnya? Kau baik baik saja kan tanpa aku selama ini. Hehe.. 
Kau tau kenapa aku kembali lagi disini? Dengan judul Pelangi? Kau tau kaan? Tak ya? Yasudah kuberi tahu. Selama ini menghilang dikejar kejar tugas dan kesibukan yang sebenarnya menguras pikiran dan waktu. Tapi sebenarnya aku bersembunyi di balik awan tebal. Ahihi kok bisa ya. Dan setelah sekian lamaaa. Akhirnya aku bisa kembali. Setelah hujan berkali kali memanggilku. Setelah berbagai cara hujan utk menghadirkanku. Dan dengan senang hati aku kembali lagi disini. Menjadi pelangi, yang pernah hilang bersembunyi dibalik awan. Hai aku kembali!

Jumat, 24 Februari 2017

Sahabat Multimedia

Hayyy, gimana kabarnya? Semoga bahagia selalu yah.

Sahabat?
Siapa si yang ngga punya sahabat. Ngomong" tentang sahabat.
Ama jari suka kangen sama sahabat SMK Ma'arif Nu Bobotsari Purbalingga, wabil khususnya anak-anak kelas Multimedia B angkatan 2015.

Sudah lama ya nggak berjumpa. Semoga suatu saat bisa dipertemukan lagi ya sahabat sahabat.

Disini ama mau cerita tentang Multimedia B dan seisinya. Nostalgia sebentar yaaah..

Dulu tahun 2014/2015 ama masih duduk di kelas 12 atau 3 SMK. Bersama anak anak kelas Multimedia B yg lain. Dibawah pimpinan Anita Sensei.

Dulu kelas kita diketuai sama si Maghil. Dibendaharain sama si Puji dan Nafisa. Dan disekretarisnya ada si Lia & Iwan.

Sejak kita dipertemukan kembali di kelas 3, karena waktu kelas 2 sempat dipisah. Kekompakan semakin menjadi jadi.

Dulu, sebelum bel masuk bunyi. Kita rebutan gorengannya si cunil yaitu Nila. Dia engga gengsi jualan gorengan di kelas.

Bahkan selalu laris dan jadi incaran temen-temen. Secara gorengannya murah banget. Kalo ngga salah Rp. 2000 dpt sekantong plastik lah. Lumayan bisa buat ganjel perut.

Kalo ama ngga bisa belipun, ngga masalah. Karena bakalan ada si Osi yg baik hati bagi bagiin gorengan yg dia beli.

Dan ada si Pujoje juga yg menggantikan Nila jualan gorengan. Ngga cuma gorengan. Ada risol, pisang goreng, bakwan, gorengan tahu, combro dkk.

Dulu, kalo ada jam kosong kita nekat sepakat buat pulang gasik. Ama masih inget banget waktu mapelnya pak guru Fisika. Kita pernah debat dan sampe dimarahin sm pak guru. Karena ego dan sifat labil kita si sebenernya. Maafkan yaaah pak guru.

Sekarang jadi rindu sm masa masa itu. Atau saat mapelnya pak guru Ke-NU-an, yg selalu shalawatan sampe disuruh bawa Al-Barzanji. Sering banget disuntik kisah serem atau inspiratif sama beliau.

Dan yang masih jadi memori terindah yaitu saat kita sekelas seragaman pake jaket kelas Multimedia B. Kemudian di hari itu juga kita kasih surprise buat Anita Sensei wali kelas kita. Sederhana saja. Kita menghadiahkan jaket kelas Multimedia B buat beliau.

Dan itu adalah kado special yg sudah direncanakan jauh jauh bulan. Karena dibalik itu ada proses pembuatan jaket yg engga kelar-kelar krn telat bayarnya. Wkwk.

Memori itu masih tersimpan rapi dan diabadikan dgn kamera DSLR minjem ke Lab.Multimedia.

Kita serasa jadi kaya Upin & Ipin waktu foto bersama sekelas sama ibu guru wali kelas. Sekarang kalau rindu dengan yg seperti itu, ama cuma bisa lihat di notebook kesayangan ama. Si kero kero.

Diantara anak anak Multimedia B sudah ada yg melepas masa jomblonya. Si Pipit Saputri, Musohifah, Nur Hafizah, dan Muti.

Atau mungkin ada yang sudah tunangan. Dan yg ama tau kebanyakan masih pada jomblo. Wkwk

Entah kalian membaca tulisan ini atau enggak, yg jelas ama rindu kalian semua sahabat.

Kangen mba Bujang Nur Halifah, kangen gaya dance nya Ndari & Lisa, kangen teriakannya PW (Putri Wahyu), kangen manjanya Pujoje (Puji), kangen sok gantengnya Iwan,Juple, kangen sok cool nya Panggih, kangen chocochip nya Oki, kangen hebohnya Ovi & PA, Mila (Putri Apriyanti), kangen cueknya Osi, kangen gitar dan suaranya Pipit Handikasari, kangen sejoli si Maghlil&Nafisa, kangen si tiger,kangen menornya Nila, kangen si Lia, kangen hebohnya semua anak anak Multimedia B. Yang engga bisa ama sebut satu persatu.

Semoga dimanapun kalian berada, selalu dlm lindunganNya. Semoga bisa berjumpa kelak.

Jumat, 10 Februari 2017

Kenangan di balik musala Al Ikhlas

Halo, gimana kabarnya pemirsa?
Baik baik ya semuanya.

Waktu liburan semester kemarin ama menghabiskan liburan di rumah aja. Selain di rumah, ama juga punya kesibukan baru.

Yaitu ikut ngaji sama anak anak TPQ Musala Al Ikhlas Karangasem.
Musala Al Ikhlas ini terletak di desa Karangasem Rt 04/03  deket komplek rumah ama.

Jadi bukan masalah kalo ama main main disitu, jaraknya deket dan kebanyakan santri santri kecilnya saudara ama.

Adik adik ama juga ngaji disitu. Sari, Aofa dan si kecil Fadli.
Ponakan ama juga banyak yg ngaji disitu, nggak bisa ama sebutin satu persatu.
Karena hampir semua santrinya masih saudaraan sama ama. Hehehe

Musala Al Ikhlas ini berdiri sejak dulu, kalo nggak salah sejak 1997.
Sekarang bangunan musala sudah direnovasi. Sudah lebih layak. Nyaman. Bersih. Bagus. Kece pokoknya mah..

Ngomongin musala Al Ikhlas ini ama jadi pengin flashback bawaannya. Kenapa?
Karena disitulah ama menghabiskan masa kecil sama temen2 seperjuangan yg sekarang sudah pada menikah. Wkwk #janganBaper

Dulu, musala Al Ikhlas belum bagus seperti sekarang.
Bangunannya masih apa adanya. Nggak kuno kuno amat.
Tapi cukup luas utk menampung banyak jamaah.
Apalagi kalo bulan Ramadhan.

Dulu, waktu ama masih SD ngaji dan shalat jamaah disitu.
Setiap ba'da maghrib.
Berebut urutan ngaji sama pak ustad.

Karena ama ngajinya masih turutan (masih inget turutan kan, atau bisa disebut juz 'amma, kalo anak 90-an pasti tau) jadi ama bisa dapet urutan pertama.

Kalo yg sudah Al-Qur'an harus sabar di urutan akhir. Habis ngaji nungguin adzan Isya. Kadang nangkep laron yang kebetulan nemplok di lampu. Kejar-kejaran sama temen2. Rebutan wudhu. Shalat jamaah. Salaman sama ibu-ibu/nenek yg jamaah disitu.

Begitu seterusnya sampe ama SMP. Tapi nggak dgn nangkep laron sama kejar kejarannya ya. Hehehehe.

Sejak dulu sampe sekarang hal yang paling ama takutin adalah. Pulang dari musala.
Kenapa?
Karena harus melewati gang menuju kuburan. Serem. Banget. Apalagi sendirian.

Selalu begitu kalo ama pulang dari musala sehabis Isya.
Kadang parno nya sampe lari kenceng banget biar cepet sampe rumah.
Atau nunggu ada mobil, motor lewat kemudian ama ikut lari biar ngerasa ada yg lindungin.

Sampe ama nggak berani nengok ke arah gang menuju kuburan. Gelap. Banget. Deg-deg-an. Banget.

Tapi bagaimanapun kondisinya, ama selalu hadir buat ngaji di musala.
Pada barisan shalat jamaah, sejak dulu sampe sekarang sepertinya tidak ada yg berubah.

Maksudnya utk orang orangnya yg berbaris disitu. Di bagian shaf jamaah putri. Barisan pertama pasti embah embah. Dan disusul ibu ibu. Di barisan belakang anak anak kecil.

Yang ama inget, sejak dulu embah embah itu pasti baris disitu.
Kadang suka heran sendiri. Waktu ama ikut baris di sampingnya.

Dulu ama masih kecil, kurang lebih tingginya di bawah bahu embah. Sekarang?
Embah yg tingginya di bawah bahu ama.

Dulu ama termasuk golongan kecil. Sekarang ama jadi yang paling tinggi diantara embah embah. Wkwk

Sejak dulu, Imam nya pun masih sama. Yaitu pak Muhammad. Tapi belakangan ini, sering digantikan sama pak Haji, atau pak ustad.

Rasanya ama masih anak kecil kemarin yg nangis rebutan urutan ngaji.
Sekarang malah ama yg direbutin sama anak anak waktu ngaji.

Rasanya baru kemarin ama setoran hafalan juz 'amma.
Sekarang malah anak anak yg pada setoran sama ama.

Rasanya baru kemarin lo. Ama memperhatikan penjelasan guru ngaji. Sekarang malah ama yg berdiri di depan anak anak sambil belajar Hukum bacaan nun mati / tanwin.

Semuanya terasa baru kemarin. Iya, baru kemarin ama belajar alif, ba, ta.

Di musala Al Ikhlas ini menyimpan banyak kenangan yg tak bisa ama lupakan di setiap sudut bangunannya. Walaupun bangunannya sudah tak seperti dulu lagi.

Tapi kenangan masa kecil itu akan selalu melekat di musala ini. Dan kenangan saat mendengar suaranya utk pertama kali di musala ini. Tanpa bisa melihatnya karena tak mampu menahan malu. Wkwk

Semoga mulai sekarang dan esok musala Al Ikhlas akan menjadi tempat tujuan kami beribadah. Dan semoga generasi mudanya bisa membuat perubahan yg baik.

Dan inilah foto musala dulu sampe sekarang, dan saat direnovasi..

Minggu, 05 Februari 2017

Berlibur ke sawah

Halo, apa kabar? Baik baik ya semuanya..
Ama berlibur juga akhirnya.
Kemana? Ke sawah. hahaha *habis ngga ada yang ngajakin kemana gitu*
Jumat 3 Februari kemarin ama sama adik adik (Sari,Aofa) pergi ke sawah.

Sebenernya sudah direncanakan sejak minggu lalu, tapi hujan terus, dan ama lebih suka menikmati hujan dari balik jendela
Kita berangkat sekitar jam 2 siang.
Lewat pintu belakang. Karena takut si adek Fadli minta ikut.
Nggak mau ajak dia. REPOT.
Kita melewati lapangan, dan kemudian jalan setapak licin.
Naik. Turun. Kadang bebatuan. Kadang berlumpur.

Dengan penuh semangat akhirnya sampe di sungai. Kita belum sampe sawahnya bapa lo. Baru sampe sungai  dan kali ini kita harus menyeberangi sungai. Nggak tanggung tanggung dua kali nyebrang. Sungai nya lumayan besar karena semalen habis hujan.
Aofa jalan di depan, Sari di tengah dan Ama di belakang. Kita jalan gandengan. Sebenernya ini usulku. Alias takut kebawa arus. Wkwkwk..

Duuuh ama malah kepleset, karena batu licin. Si Aofa cekatan bantuin kakaknya yang malang ini. Makasih adikku..
Kita sampai di sawah bapa. Istirahat sebentar di gubuk sambil minum, makan cemilan ala kadarnya.

Sebenernya kita tadi berangkat sama bapa juga. Tapi ada urusan yang harus diurus dulu katanya. Dan akhirnya kita sampai ke sawah duluan.

Sesuai rekomendasi dari mama, kita pergi ke air terjun deket sawah, kalo kata ama si curug gitu ya namanya. Air terjun ( air yang paling berani, karena dia berani terjun) atau curug terletak di sebelah barat sawahnya ama.

Curug ini namanya Blere. Tingginya lumayan lah, dua kali tinggi pohon kelapa. Intinya sama ama tinggian curugnya pemirsa. Hehehehe.
Airnya bersih, seger, angin sepoi sepoi pokoknya. Tapi kita ngga main air disitu. Cuma menikmati sejuk dan indahnya curug Blere dari galengan sawah aja.

Setelah cukup merasa puas sama Blere, kita pergi ke sawahnya pak haji. Alasannya satu. Sawahnya hijau. Dan ama suka hijau. Soalnya sawah bapa sudah mulai menguning. Jadi ama kepincut sama sawah tetangga yang lebih hijau dan segeeeerr. Hehehe

Letak sawahnya pak haji itu sebelah utara dari sawah ama. Lumayan jauh juga. Tapi ngga mengurangi semangat ama sama adik adik kok. Sesampainya di gubuk. Gerimis mengundang. Dan hujan pun menyusul. Kita meneduh disitu sambil makan cemilan yang tersisa. Padahal cuma kerupuk aja udah seneng banget.

Karena kelamaan meneduh di gubuknya pak haji, bapa sampe nyariin kita. Alhamdulillah hujan juga reda. Jadi kita kembali ke gubuk bapa.

Beruntung si Aofa nemu kelapa muda waktu ke curug Blere tadi. Kita minum air kelapanya, sama makan kelapa mudanya juga. Wah seger banget pemirsa. Ini first time ama menikmati kelapa di sawah.

Ternyata seperti ini rasanya. Wkwkwk... Disuguhi bukit hijau Baleraksa sama pegunungan Karanggintung. Oh indahnya... ( langsung bayangin lagi menari nari di tengah sawah sambil nyanyi lagu india )

Adzan ashar berkumandang. Kita putuskan untuk pulang. Dan ternyata sungai yang kita sebrangi tadi sudah banjir. Bapa memutuskan pindah jalur lain, yaitu lewat jalur yang paling menyeramkan.

Kenapa? Ya karena ini jalurnya beda. Ini tebing tinggi banget. Licin. Sempit. Dan duluuuuu bapa ama juga pernah jatuh dari ketinggian tebing ini. Uwa' juga bulan lalu jatuh dari sini. Dan alhamdulillah Allah masih menyelamatkan. Semoga saja kita selamat melewatinya.

Sari jalan paling depan, disusul Aofa, kemudian Ama, dan bapa di belakang
Dari belakang bapa selalu ngasih komando biar kita pegangan akar atau rumput atau tanah, harus hati hati, jangan banyak becanda, dan jangan takut.

Ini first time ama merayap manjat tebing tanpa bantuan apapun. Sampe ama bilang
"Ini kaya lagi pramukahan ya dek"

Sari bilang "Lebih dari pramukahan mbak"
pastinya Sari tau gimana rasanya pramukahan, soalnya dia juga aktif kegiatan pramuka di sekolah.

Eh, si Aofa malah bilang "My trip My adventure"

Ama cuma bisa ketawa liat si dia bilang begitu dan sampe ama kepleset sedikit. MasyaAllah... takutnya, soalnya kita sudah sampe atas lo. Sebentar lagi perjuangan berakhir.

Di sela sela manjat tebing ini kita juga nyempetin liat pemandangan sawah, sungai, pegunungan. Indaaaaah banget. Tapi sayang. Ama ngga boleh ambil gambar disini. Iyalah takut terjadi hal hal yang tidak diinginkan.

Baru kita sampai di ujung boleh ambil gambar sama bapa. Sempet video sungai yang lagi banjir juga. Disini kita berhenti lumayan lama. Soalnya cape abis manjat kan tadi.

Tapi Allah punya suguhan cantik dari atas tebing ini. Berasa perjuangan kita ngga sia sia karena dari ketinggian yang nggak tau berapa meter ini kita bisa liat lukisan Allah begitu jelas.

Bapa banyak menjelaskan letak sungai yang selalu pindah pindah karena banjir. Menceritakan kedung kedung yang dulu bagus tapi sekarang dangkal. Menceritakan sawah milik si A, si B, dan si yang lainnya.

Daaaaan dari perjalan awal sampe kita pulang, ama bisa merasakan betapa susahnya seorang bapa untuk pergi mencari nafkah. Dibalik liburan first time ama ke sawah ada hikmah ternyata. Bersyukur.

Itu cerita singkat liburan ke sawah. Yang lain belum pemirsa. Kapan kapan ama lanjutin lagi. Semoga bermanfaat ya...
Dan ini hasil gambar kitaaa....

Jumat, 13 Januari 2017

Libur Semester 3

Assalamu'alaikum..

Libur telah tiba
Libur telah tiba
Hore hore hore...
*sambil loncat loncat*

Selamat liburan buat yang lagi libur. Kawan kawan libur semester kan ya. Ama hari ini mulai libur kuliah. Dan kabar baiknya pondok juga libur. Alhamdulillah yah, akhirnya rehat juga.

Antara kampus dan pondok liburnya itu nggak sama. Kampus libur 3 minggu, nah kalau di pondok liburnya 2 minggu.

Daaaaan, ama bisa mudik ke kampung halaman. Ehm halaman berapa ya??? Hehehe halaman pertama ajalahya.

Sebelum libur ini tiba, sudah selama setahun ama menjalani UAS. setahun? Iya setahun, sejak 29 Desember 2016 sampai detik ini, 14 Januari 2017. Setahun kan? Hehehe..

di kampus hijau selalu begitu kalau UAS. waktunya panjang, sepanjang masa, hanya memberi tak harap kembali. Hihi. Semester 2 kemaren juga malah mepet sama LEBARAN Idul Fitri loh. Hm, begitulah.

Liburan semester ini seperti biasa. dimana 'mudik' adalah hal terindah dalam hidupku. Maklumlah, anak perantauan di kota orang. Hehehe cuma mudik aja sudah bahagia banget melebihi bahagia ketemu si doi #ehh

Siapa si yang nggak bahagia? Bisa myudik ke kampung, ketemu Ibu,Bapak,akak,adek,nenek,kakek,anak tetangga,kucing di rumah yang suka jail. Berkumpul bersama keluarga merupakan hal yang patut disyukuri. Walaupun itu hal kecil.

Sejatinya, menurut ama sendiri, liburan yg sesungguhnya yaitu 'berkumpul bersama keluarga' apalagi kalau berkumpulnya bersama keluargamu #ehbaper

Liburan nggak meulu harus ke tempat wisata. Isi liburan kamu dengan hal hal yang bermanfaat. Misalnya ama ni , yang liburannya stay home terus. Bisa kan bantu bersih bersih rumah, ya walaupun itu pekerjaan ringan, atau bantu masak, kalo bagian ini ama paling 'sregep' paling semangat bantu masak alias bantu nyicipi masakannya mama.hehehe disamping bantu masak, disitu juga bisa curhat atau berbagi cerita kepada orangtua.

Berbagilah dengan mereka, ceritakan perjalanan hidupmu di luar sana, kisahkan pengalaman luar biasamu ketika kiriman terlambat datang, dan terbukalah dengan orangtua walau itu hal kecil. Orangtua yang baik akan mendengar, memberi nasihat, dan terus mendukung utk keberhasilan anaknya.

Duuuh ama ngomongnya jadi terharu begini. Ini akibat kuliah Sosiologi Pendidikan yang banyak membahas anak anak dan keluarga.

Apalagi ya? Masih banyak sebenarnya hal hal bermanfaat yang bisa kita lakukan untuk mengisi liburan. Yang terpenting adalah tetap menjaga kesehatan ya guys. Biar aktivitasnya lancar.

Ama liburan di rumah, kamu kemana?
Nggak ada niatan yang mau ngajak kemana sama siapa gitu? #ehbaperlagi
Yaudah, selamat weekend dan liburan pemirsa...

Download Aplikasi Blogger

Assalamu'alaikum..
Apakabarnya semuanya? Ah, sudah lama ya ngga ketemu? Emang selama ini kita pernah ketemu? Hehe.. maksudnya sudah lama tak menyapa kalian. Kalian? Siapa? Fans? Temen? Atau siapa? Ya semuanya aja lah..
Ama hadir lagi di tahun 2017. Lewat postingan ini, ama mau cerita ya, suka kangen karena syudah lama ngga bagi bagi cerita. Semoga mau mendengarkan. Eh, membaca dinx.
Sesuai judul nya yah, kali ini ama bisa posting karena ama sudah download aplikasi Blogger di hp ama. Duuh selama ini ama nggak tau. Bahwa sesungguhnya kita bisa download aplikasi Blogger ini di hp, dan yang paling penting, kuota ada. Hehehe. Buat yang suka nulis blog juga nih, silakan deh download aplikasinya, gampang banget kok, cek aja di play store. Kalau udah punya gimana? Kalau udah punya yaudah,nggak usah download lagi. Ngapain coba? Buang2 kuota aja deh.. Oya, selama ini ama galau banget nih. Kenapa? Karena si kero kero kan sakit parah. Nah, maka dari itu ama jadi nggak bisa berbagibagi cerita seperti ini, soalnya si kero kero kan sakit. Tau kan kero kero? Itu si notebook kesayangan ama yang udah usang. Hehehe. Makanya ama jaraaaaang, atau bahkan nggak pernah menyapa kalian para fans. #ehh.. Dengan downloadnya aplikasi Blogger di hp ini, ama jadi bisa ketemu kalian lagi. Alhamdulillah yah.. semoga dengan adanya Blogger, ama jadi rajin cerita sama kawan kawan semua. Yaa meskipun ceritanya bukan termasuk kategori 'Penting' untuk dibaca. Tapi ya nggak papalah ya, lah wong namanya suka menulis. Hihi. Dan inysaAllah nanti nantinya ama cerita yang ada manfaatnya deh. Oke. See you guys.

Minggu, 25 September 2016

My Favourite Blog

Assalamu'alaikum..
Sudah lama tak jumpa.. akhirnya bisa bersua kembali..
kali ini ama mau ngomongin soal blog, dan ama punya blog favourite..
Apa aja?
Mari kita tengoook>>>
1. Edelweiss Girl <http://ninamentarinina.blogspot.co.id/>
Ini adalah blog milik gadis pecinta Bunga Edelweis, namanya Nina Mentari. Blog nya kece banget. Berisi Cerpen, Prosa, dan pengalaman uniknya. Betah banget sama tampilan yang engga bikin mata perih itu hehehe.
"See , What I want You to Read"
2. Ivan Prakasa.Com
Yang ini blog milik Ka Ivan Prakasa, asli Jakarta si tapi sekarang dia lagi di Jepang. Ama suka sama setiap postingan nya tentang Negri Sakura. Karena ama kepengin kesana juga. Ya semoga aja suatu hari nanti ama bisa ke Jepang. Aamiiin.
"Berbagi Cerita Untuk Menjadi Lebih"
3. Dwibcc <http://dwibcc.com/>
Naah yang ketiga ini adalah blog milik ka Dwik, seorang muslimah yang berhijab syar'i dari Lampung. Postingannya kece maximal, tentang hijab syar'i, dan dia juga jualan hijab syar'i on line. Ama suka banget sama foto-fotonya, pasti disensor pake tulisan "DWIBCC"
"Your Hijab Is Your Crown"

Nahh itulah my Favourite blog.. Yang menginspirasi banget buat ama.. :)